Metode SMART Goals: Sukses Capai Target dengan Cara Cerdas

Metode SMART Goals: Sukses Capai Target dengan Cara Cerdas
Jobstreet tim kontendiperbarui pada 30 August, 2023
Share

“Gantungkan cita-citamu setinggi langit.”

Pepatah yang satu ini sudah sering didengar di setiap generasi. Tujuannya sebenarnya adalah untuk mendorong generasi muda agar terus berusaha keras. Namun, tidak sedikit yang meninggalkan cita-citanya karena terlalu tinggi dan mengintimidasi.

Pada tahun 1981, George T. Doran punya pandangan serupa, tapi kali ini di lingkup kerja. Doran menulis artikel berjudul“There's a S.M.A.R.T. way to write management's goals and objectives”yang menjelaskanSMART goalssebagai cara strategis yang bisa membantu staf manajerial membuat tujuan yang masuk akal sehingga bisa diraih dengan baik, dan menghasilkan tingkat kesuksesan yang tinggi.

Untuk informasi lebih jelas, simak pembahasannya berikut ini!

Apa ituSMART Goals?

SMART goalsadalah suatu konsep menulis tujuan yang strategis agar realistis untuk digapai dan tingkat kesuksesannya tinggi. Pada mulanya, George T. Doran mengusulkan para staf manajerial untuk mengingat akronimSMARTpada artikel yang dia tulis. Doran menyebutkan kepanjangan masing-masing huruf, sebagai berikut.

Specific

Tujuan yang dibuat harus mengarah kepada area yang harus diperbaiki secara spesifik.

Measurable

Hasil bisa diukur (kuantitatif) atau menunjukkan suatu progres.

Achievable

Tujuan dirancang realistis agar dapat diraih atau tercapai.

Realistic

Tujuan harus menyebutkan hasil yang bisa diraih secara realistis dengan mempertimbangkan keadaan dan sumber daya yang ada.

Time-Bound

Manajer atau supervisor perlu mencantumkan kapan target bisa diraih.

Tapi, meskipun SMARTgoalsadalah akronim yang mudah diingat, sebenarnya ada pengecualian atau catatan dalam metode pembuatan tujuan ataugoalsini.Pertama, ketika berbicara tentangmeasurable(dapat diukur), hasil dari suatu proyek tidak perlu diukur secara kuantitatif. Maka dari itu, penjelasan dari hasil apa pun yang setidaknya menunjukkan progres bisa dicantumkan sebagai kriteria.

Kedua, meskipun disarankan untuk menerapkan kelimanya, bisa jadi tujuan yang kamu buat tidak memiliki semua kriteria yang ada di dalam MetodeSMART Goals. Penyebabnya karena konteks setiap target berbeda-beda dan kamu sebaiknya mencocokkan metode ini dengan keadaanmu.

Ketiga, meski pada awalnya metode ini dibuat untuk membantu para atasan menulis tujuansecara terstruktur, pada kenyataannya kamu bisa menggunakannya untuk keperluan sendiri. MetodeSMART Goalsbisa kamu manfaatkan untuk mengembangkan aspek kehidupan lain, seperti pembelajaran, pekerjaan, finansial, kekayaan, dan lainnya.

(Baca Juga: Mari Meraih Kesuksesan Dengan Membuat Perencanaan Karier! )

Keuntungan MetodeSMART Goalsdi Organisasi

Keuntungan Metode SMART Goals di Organisasi

Agar bisa melihat kelebihan dari metode ini, kamu perlu membandingkan dengan kondisi di managoalstidak terancang secara strategis. Setiap anggota tim akan kesulitan memiliki pandangan yang sama seputar definisi dari suksesnya sebuah proyek.

Untungnya MetodeSMART Goalsmenggunakan kriteria yang sudah disebutkan di atas untuk membuat tujuan dan tugas menjadi mudah dikerjakan dan diselesaikan. Berikut ini manfaat-manfaatnya:

  • Tugas dan tujuan menjadi tertulis jelas
  • Kesalahpahaman dan asumsi dari tiap pihak menjadi berkurang
  • Waktu pengerjaan sudah ditentukan dengan mempertimbangkan kemampuan
  • Metode ini mampu menunjukkan prioritas yang perlu ditingkatkan atau dikurangi; sumber daya yang harus ditambah atau dikurangi.
  • Lantaran tercatat baik, kesalahan langkah yang berpengaruh pada hasil akhir akan mudah diidentifikasi dan dihindari di kemudian hari.

Jadi, bisa disimpulkan bahwa dengan mengikutiframeworkatau metode yang satu ini, tim  atau organisasi kamu bisa memiliki kolaborasi yang lebih baik. Pasalnya, semua pihak akan memiliki gambaran seputar apa yang harus mereka lakukan secara persis. Dengan jelasnya gambaran ini, tentu pekerjaan kolaboratif akan lebih mampu memberikan hasil yang diinginkan.

(Baca Juga: Intip Indikator Kinerja Karyawan Retail, Ini Kunci Suksesnya! )

Keuntungan MetodeSMART Goalsbagi Individu

Keuntungan Metode SMART Goals bagi Individu

Seperti yang disebutkan sebelumnya, kamu memang dapat menggunakan MetodeSMART Goalsuntuk meraih kesuksesan di ranah pribadi. Hal ini karena kriteria-kriteriaSMART goalssendiri cukup umum dan tidak spesifik pada suatu bidang.

Meningkatkan fokus

Gary P. Latham, seorang peneliti dan profesor di bidangOrganizational Effectiveness, menjelaskan tentang pembuatangoalataugoal-settingdan manfaatnya bagi motivasi individu. Menurutnya, ketika memiliki tujuan, seseorang akan memiliki target yang bisa mereka usahakan untuk tercapai.

Latham menjelaskan di jurnalThe Academy of Management Executive(2004) bahwa, ketika sudah berkomitmen, seorang individu akan mendekati tindakan dan aktivitas yang berhubungan dengan tujuan mereka dan menghindari yang tidak relevan. Bisa dibilang, memiliki tujuan membuat pikiran kita mampu untuk fokus pada hal yang spesifik atau bahkan membuka jalan untuk mencapainya.

Meningkatkan Motivasi

Tidak berhenti di situ, menurut Latham, tujuan ataugoalyang dibuat dengan strategis bisa menjadi cara menilai betapa puasnya seseorang. Sederhananya, ketika tujuan berhasil dicapai, seorang individu akan secara langsung merasa puas dan bangga. Tentunya jika mereka bisa mencapai lebih dari yang mereka rencanakan sebelumnya, rasa puas ini akan meningkat.

Faktanya, ketika kita mencapai sesuatu yang diinginkan, hormon dopamin(reward hormone)akan meningkat. Hormon ini akan meningkatkan rasa senang dan tentunya ini akan memengaruhi bahkan memotivasi kamu.

Meningkatkan Produktivitas

Ketika mempraktikkan MetodeSMART Goals, kamu akan secara sadar mempertimbangkan kelima komponen tersebut sehingga  kamu bisa mengerjakan tugasmu dengan lebih mudah. Pasalnya, konsepSMARTgoalsmembantumu membuat tolok ukurnya di awal, baik dalam bentuk angka maupun keadaan tertentu. Tentu kamu akan malas memikirkannya apabilagoalsterlalu rancu, karena kamu akan kesulitan membayangkan bagaimana bentuk kesuksesan itu.i

Tujuan Lebih Mudah Tercapai

Banyak dari kita yang merupakanhigh-achiever.Setelah merasakan manisnya kesuksesan, kita akan terus menerus berusaha keras hingga setiap target tercapai. Tujuannya bisa jadi untuk membuat bos terkesan, naik jabatan, status sosial, atau alasan lain yang lebih praktis, seperti kemudahan hidup ketika tujuan sudah tercapai.

Namun, untukhigh-achieveryang juga merupakan perfeksionis, setiap langkah dilakukan dengan ekstra. Mereka bekerja keras di saat mereka seharusnya bekerja secara cermat. Untungnya, membuatSMART goalsdapat menjauhkan kamu dari“the big picture,”sehingga tidak kewalahan. Sebagai contoh, tugas yang kamu buat sangat spesifik dan dapat diukur keberhasilannya. Tingkat kesulitannya pun masih di ranah kemampuanmu. Lalu, kamu juga yakin kalau sekecil apa pun tugas tersebut, itu akan relevan dengan target akhir. Nah, apabila kamu menulisSMART goalssecara tepat dan strategis, kamu akan mencapai target secara tepat waktu.

Membuat Keputusan jadi Lebih Baik

Sebelum membahas lebih jauh, apakah kamu pernah mendengar metode pembuatan keputusan Eisenhower Matrix? Metode yang satu ini menempatkan setiap tugas kecil ke dalam 4 boks dengan kombinasi dari 4 karakteristik, yakni penting, mendesak, tidak penting, dan tidak mendesak.

Nantinya, tugas bisa: a) dilakukan, b) didelegasikan (ditugaskan ke orang lain), c) diundur ke lain waktu, d) ditinggalkan karena tidak relevan. Cara ini umumnya dilakukan oleh orang yang sangat sibuk, memiliki banyak tanggung jawab, dan dengan waktu yang tidak bisa diprediksi.

Nah, meskipun bukan tidak mungkin untuk menggabungkan dua metode ini, kamu mungkin tidak perlu melakukannya bersamaan denganSMART goalsyang kamu buat. Sebab, semua komponenSMART goalssudah ditentukan sebelumnya, mulai dari apa tugasnya, kapan selesainya, bisa atau tidak diselesaikan, relevan atau tidak.

MetodeSMART Goalsadalah cara yang tepat untuk membantu kamu mengerjakan tugas dengan mengikutipaceyang sudah kamu buat sebelumnya. Kamu akan bekerja secara autopilot dan tidak akaninsecurekarena segalanya sudah dikalkulasikan, bahkan tindakan yang kamu ambil kalau ada kegagalan.

Manajemen Waktu yang Lebih Baik

Tidak sedikitkokyang kesulitan membagi waktu hingga tugas jadi terbengkalai. Akar masalahnya pun ada banyak, seperti kurang persiapan, salah mengira atau menyepelekan beban kerja(underestimate), atau memang tidak punya cukup waktu.

Seperti yang dikutip dari Procrastination and Task Avoidance: Theory, Research, and Treatment (1995) karya Joseph R. Ferrari, Judith L. Johnson, William George McCown, banyak dari ahli yang berteori kalau menunda pekerjaan paling sering dipicu oleh rasa cemas (Johnson & Bloom 1993; McCown, Petzel, & Rupert, 1987; Solomon & Rothblum, 1984). Namun, lebih banyak ahli yang percaya bahwa rasa cemas ini bukan secara keseluruhan. Jika seseorang cemas atau takut untuk membuahkan hasil yang buruk, biasa-biasa saja, atau secara umum di bawah standar, rasa ini akan berkontribusi ke pekerjaan yang diundur-undur. Dari sini, bisa kita simpulkan kalau penundaan pekerjaan memiliki berhubungan erat dengan rasa tidak percaya diri.

Cara-cara di MetodeSMART Goalsyang kamu buat bisa menyelamatkan target kamu. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, cara ini mendorongmu melakukan persiapan. Di dalam persiapan ini, besar kemungkinan bagi kamu untuk tetap objektif akantimeline,matriks keberhasilan, dan bisa atau tidaknya hal itu untuk dicapai. MetodeSMART Goalstidak menuntutmu untuk mencapai target secara sempurna, tapi secaramindfuldengan memperhatikan rintangan dan belajar dari kegagalan. Metode ini mampu membuatmu memisahkan rasa percaya diri dari baik-buruknya upaya yang kamu hasilkan!

(Baca Juga: Stop! Ini 5 Cara Agar Tidak Menunda Pekerjaan! )

Cara MenyusunSMART Goals

Cara Menyusun SMART Goals

Akronim SMART merupakan singkatan yang berbeda-beda bagi tiap pihak. Namun, secara umum, SMART adalahspecific, measurable, achievable, relevant,dantime-bound. Ketika membuat tujuan, besar kemungkinan kamu akan melewati rotasi pembuatan kelima karakteristik itu.

Awalnya, tujuan yang kamu ciptakan akan bersifat spesifik(specific)secara strategis agar perhatianmu tetap terjaga hingga target tercapai. Lalu, tujuan kamu juga harus bisa diukur. Apakah berhasil atau gagal? Dengan apa kamu menilai kesuksesan?(measurable).

Kemudian, dengan mempertimbangkan berbagai hal, kamu akan secara sadar memastikan kalau tujuannya bukan hanya angan-angan belaka. Kamu memang ingin hal itu, apa pun itu, terjadi. Maka dari itu, kamu akan memastikan tujuannya mampu dicapai(achievable).

Tentu, untuk sampai ke sana, tujuanmu akan memunculkan berbagai macam tugas atau pencapaian yang harus dipenuhi. Di sinilah kamu menentukan yang mana yang berhubungan dan bahkan memiliki kontribusi besar pada hasil akhir(relevant).

Mari kita lihat lebih dalam tentang cara menyusunSMART Goals.

Specific(Spesifik)

Tujuan yang spesifik adalah yang mempertimbangkan situasi kamu saat ini dan apa yang ingin dicapai. Hindari membuat tujuan yang rancu karena ini akan membuat kamu kebingungan tentang relevansinya dengan target akhirmu. Pembuatan tujuan yang rancu juga menandakan bahwa kamu belum benar-benar yakin dengan apa yang harus dicapai.

  • Benar:Saya ingin berlari setiap hari untuk persiapan mengikuti maraton di area Sudirman.
  • Salah:Saya ingin melakukan persiapan mengikuti maraton.

Pentingnya membuat tujuan yang spesifik adalah untuk memberikan kamu kejelasan tentang apa yang harus dicapai dan bagaimana cara mengukur kesuksesannya. Dengan mengetahui ada yang harus dicapai, bukan tidak mungkin kamu jadi termotivasi dan menjadikan dirimu bertanggung jawab atas kesuksesan tujuan kamu. Perlu diingat, jika kamu bertanggung jawab akan suatuproyek, kamu pasti akan mempertahankan perhatian hingga kamu menikmati rasa puas akan kesuksesan yang diinginkan nanti.

Measurable(Dapat Diukur)

Memiliki tujuan yangmeasurableatau dapat diukur tidak terlepas dari adanya matriks atau kriteria kualitatif tertentu yang menandakan tujuanmu berhasil tercapai. Matriks ini akan sangat berguna di tengah pengerjaan karena kamu dapat melihat progres dan jauh dekatnya target yang ingin dicapai.

  • Benar:Saya akan berlari setiap pagi selama 30 hari berturut-turut selama 20 menit.
  • Salah:Saya akan memulai kebiasaan berlari di pagi hari.

Batasan dalam bentuk  matriks memberikan arah dalam pengerjaan tugas dan juga membuatmu bertanggungjawab untuk mengikuti cara kerja yang telah dibuat sebelumnya. Tak hanya itu, ketika terjadi kesalahan, perubahan, atau faktor lainnya di tengah pengerjaan proyek,  matriks bisa membantu kamu melakukan penyesuaian dalam strategi atau perencanaanmu.

Achievable(Dapat Dicapai)

Seperti yang dijelaskan di awal, banyak orang yang “bermimpi” tinggi hingga terintimidasi saat mengambil langkah untuk mencapai tujuan. Alhasil, semuanya hanya jadi “mimpi” belaka. Tapi, apakah tujuan kamu harus rendah, mudah, dan membuatmu tidak bangga? Tidak juga, kok!

  • Benar:Saya akan membaca buku seputarpersonal financedan menabung sebanyak 25% dari gaji saya selama setahun ke depan.
  • Salah:Saya akan meraup keuntungan 500% dengan menginvestasikan uang saya di usaha teman saya.

Maksud dariachievable goalsadalah tujuan boleh saja tinggi asalkan bisa dicapai dan bersifat realistis. Artinya, kamu perlu persiapan matang atau semacamroadmapyang kamu sendiri dapat mengikutinya. Bisa jadi kamu melakukan persiapan dengan meminta bantuan, menambah orang di tim kamu, mempelajari keterampilan tertentu, atau upaya apa pun yang masih bersifat realistis dengan rentang waktu yang telah ditentukan.

Relevant(Relevan)

Umumnya setiap tujuan merupakan bagian dari target besar atau suatubigger pictureterutama di lingkungan organisasi. Nah, pastikan untuk membuat tujuan yang berhubungan dengan target besar tersebut.

  • Benar:Saya akan meningkatkan jumlah pembeli barudi bulan Agustus 2023 dengan memasang iklan promosi dan insentif di media sosial.
  • Salah:Saya akan meningkatkan jumlah pembeli baru dengan mengganti warna pintu.

Dengan menemukan benang merahnya, tujuan kamu jadi terarah. Jika di dalam organisasi, semua orang akan memprioritaskan ide, upaya, atau sumber daya secara efektif untuk target besar tersebut. Bukan hanya itu saja, segala tujuan yang dibuat pun akan memiliki dampak yang bermakna pada organisasi atau individu (jika kamu membuat tujuan untuk kepentingan pribadi). Lalu, yang paling penting, kamu akan menghindari membuang-buang waktu dengan berkomitmen melakukan tugas yang tidak berhubungan dengan target besar kamu.

Time-Bound(Berjangka Waktu)

Tujuan yangtime-boundatau terikat waktu adalah tujuan yang memiliki jangka waktu atau tenggat waktu tertentu dalam pengerjaannya. Tujuan-tujuan ini memilikideadlineyang jelas dan sudah ditentukan. Alhasil, kamu akan merasakan urgensi dan tanggung jawab untuk melakukannya.

Deadlinebisa jadi akan membantu kamu untuk tetap memusatkan perhatian, memprioritaskan tugas, dan mengalokasikan seluruh tenaga secara efektif. Tujuan yangtime-boundini akan mendorong perencanaan yang lebih baik karena hampir dapat dipastikan bahwa upaya kamu terpusat dan terarah dalam rentang waktu yang ditetapkan.

  • Benar:Saya menyelesaikan tugas menulis 1 artikel sebelum 18 Mei 2023.
  • Salah:Saya akan menulis 1 artikel.
  • Kesalahan Umum Ketika MenyusunSMART Goals

MenyusunSMART goalstentu perlu dilakukan dengan cerdas. Cara cerdas menggunakan MetodeSMART goalsadalah dengan menghindari kesalahan-kesalahan yang sering muncul, antara lain:

  • Membuat tujuan yang ambigu atau tidak jelas
  • Membuat target yang tidak dapat diukur atau dinilai
  • Meremehkan diri atau, yang lebih parah, meremehkan tugas
  • Tidak mempertimbangkan faktor eksternal
  • Tidak mempertimbangkan kejadian luar biasa
  • Tidak bersikap fleksibel atau tidak ingin beradaptasi meski melakukan kesalahan
  • Tidak menjadikan kesalahan sebagai pembelajaran
  • Tujuan yang dibuat tidak bisa dicapai karena tidak realistis dan masuk logika
  • Tujuan yang dibuat hanya bersifat pemanis dan tidak relevan dengan target besar
  • Deadlineyang tidak realistis atau bahkan tidak membuatdeadline

Cara AgarSMARTGoalsKamu Benar-Benar Tercapai

Ketika membuat suatu tujuan, rasa tanggung jawab wajib untuk kamu miliki. Nah, contoh-contoh upaya yang perlu dilakukan untuk memastikan kamu bisa mencapaiSMART goalskamu adalah sebagai berikut.

  • Ketahui motivasi kamu— Segala tugas atau tujuan akan terasa mudah dilakukan jika sesuai dengan minat atau target utama yang penting bagi kamu, bukan hanya untuk estetika atau gengsi saja, seperti membeli mobil bermerek A berseri B.
  • Beritahu teman kamu— Secara umum, memberitahu tujuanmu kepada khalayak umum tidak disarankan karena kamu perlu mempertimbangkan jika tidak bisa dicapai.  Namun, denganSMART goals, tujuan kamu sangat mungkin untuk dicapai dengan upaya besar yang kamu kerahkan.
  • Lihat progres yang telah dibuat— Lupa mengingat segala upaya yang telah  dikerahkan selama ini bisa membuat kamu kehilangan motivasi. Bahkan pikiran seperti: “Apa yang saya lakukan kok tidak pernah cukup, ya?” Maka itu, pastikan untuk mengingat segala pencapaian walaupun kecil.
  • Nikmati keberhasilan— Pencapaianmu adalah buah dari usaha keras kamu. Jadi, wajib hukumnya untuk kamu merasa puas meskipun sedikit. Merayakan keberhasilanmu juga sangat boleh dilakukan, lho!
  • Belajar dari kesalahan— Tidak ada tujuan yang tidak berhubungan dengan tujuan lain. Maka, ketika kamu gagal mencapai tujuan tertentu dan tidak dapat membenahinya, gunakan kegagalan sebagai pembelajaran kamu.

TetapSmartbersama JobStreet!

Intinya, MetodeSMARTgoalsdapat membantu individu atau organisasi dalam menentukan tujuan dan memperoleh kejelasan di setiap proyek. Dengan begitu, tujuan akan bisa dikerjakan dengan lebih maksimal dan kesuksesan pun meningkat. Yuk, lakukan metode ini sekarang juga!

Tapi, jika masih ingin baca panduan dan informasi seputar dunia karier dan produktivitas lainnya, jangan ragu untuk mengunjungi halaman Tips Karier kami. Nikmati informasi komprehensif yang meliputi beragam tips, strategi, dan informasi relevan yang bisa membantu kamu membuat keputusan di dunia kerja.

Sekarang kamu juga bisa mempelajari keterampilan baru dengan mengikuti berbagai pelatihan berkualitas di seekMAX agar kamu semakin dekat dengan kesuksesan karier yang diinginkan. Di sana, kamu juga bisanetworkingdengan komunitas JobStreet untuk berdiskusi secaraonlinedengan ahli berpengalaman dan sesamatalent.

Jika sudah punya akun JobStreet, perbarui profil kamu hari ini dan, jika belum, tidak ada salahnya untuk daftarkan diri sekarang juga. Bila perlu,downloadaplikasi JobStreet Indonesia di Google Play (untuk perangkat berbasis Android) dan Apple App Store (untuk perangkat berbasis iOS).

Semoga informasi tadi berguna saat kamu mencari kerja dan berkarier, ya. Selamat mencoba!

FAQ

  1. Apa ituSMART goals?
    SMART Goalsadalah konsep membuat tujuan(goal)dengan karakteristik yang diwakili oleh akronim SMART:Specific, Measurable, Achievable, Relevant,danTime-Bound.
  2. Apa Saja yang TermasukSMART Goals?
    Adapun yang meliputiSMART Goalsadalah tujuan yang bersifat spesifik dan tidak ambigu, dapat diukur, realistis dan dapat dicapai, berhubungan dengan target besar kamu, serta memiliki rentang waktu pengerjaan dandeadline.
  3. MengapaSMART Goalsitu Penting untuk Dibuat?
    MetodeSMART Goalsdirancang untuk membantumu tetap pada rencana saat bekerja untuk mencapai tujuan ataugoaltertentu. Metode ini memberikan arahan dan membuat orang yang mengerjakannya merasa termotivasi karena kejelasan tujuan, mudah dinilai keberhasilannya, tidak mengintimidasi, dan bermanfaat bagi target besar atau target bersama. Seluruh faktor ini akan meningkatkan kemungkinan suksesnya pencapaian suatu tujuan.
  4. Apa Bedanya Tujuan (Goal)danSMART Goals?
    Tujuan adalah hasil akhir yang diharapkan dari upaya yang sedang, telah, atau akan dilakukan.SMART goalssendiri merupakan cara agar hasil akhir sesuai dengan yang diharapkan, yakni kesuksesan.
  5. Bagaimana Caranya Mengetahui Suatu Tujuan MerupakanSMART Goals?
    Lakukan evaluasi tujuan kamu berdasarkan kriteria SMART (Specific, Measurable,Achievable, Relevant, danTime-Bound). Nantinya, kamu bisa melihat sendiri apakah tujuan kamu mempunyai karakteristik yang diperlukan tersebut agar bisa sukses dicapai. Kalau tidak memiliki satu atau beberapa kriterianya, kamu mungkin perlu memperbaiki dan menulis ulang agar setiap komponen masuk dalam tujuanmu. Tidak ada yang salah dalam memperbaiki tujuan dan mengubah target.

Telusuri istilah pencarian teratas

Tahukah Anda bahwa banyak kandidat yang menyiapkan resume dan meneliti suatu industri dengan menjelajahi istilah pencarian teratas?

Berlangganan Panduan Karir

Dapatkan saran karier dari ahli yang dikirimkan ke kotak masuk Anda.
Anda dapat membatalkan email kapan saja. Dengan mengklik 'berlangganan', Anda menyetujui Pernyataan Privasi Jobstreet.